Perbedaan Perhitungan Pajak Penghasilan Lajang Dan Menikah

cara menghitung ptkp

Anda yang merencanakan untuk menikah mungkin sudah mulai mencicil rumah baru sebagai persiapan untuk tinggal bersama pasangan. Atau Anda berdua memutuskan untuk mencari hunian ideal bersama setelah upacara pernikahan usai.

Namun sebelumnya, Anda perlu tahu bahwa selain membangun impian bersama ada juga kewajiban bersama sebagai warga negara yang baik, yaitu membayar pajak penghasilan. Ada perbedaan tarif pajak antara orang yang masih lajang dengan yang sudah menikah.

Ketetapan Pemerintah nomor 74 tahun 2011 tentang Tata Cara Pelaksanaan Hak dan Pemenuhan Kewajiban Perpajakan menyatakan bahwa perempuan yang menikah memiliki hak dan kewajiban perpajakan yang wajib digabungkan dengan hak dan kewajiban perpajakan suaminya.

Penggabungan NPWP suami istri sesuai dengan Pasal 8 ayat (1) Undang-undang Nomor 36 tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan (PPh) yang menyatakan keluarga sebagai satu kesatuan ekonomis. Jadi, ada perbedaan perhitungan pajak penghasilan untuk Anda yang masih lajang dengan yang sudah menikah.

Penghasilan Kena Pajak

Untuk mengetahui jumlah pajak yang harus dibayar, Anda harus mengetahui Penghasilan Kena Pajak, yaitu jumlah upah yang dikenakan PPh 21 setelah diperhitungkan dengan biaya jabatan, tunjangan, BPJS Ketenagakerjaan, BPJS Kesehatan, dan lainnya.

Sebelum mengetahui jumlah penghasilan kena pajak, Anda harus tahu besarnya PTKP sesuai dengan status pernikahan dan jumlah tanggungan Anda.

Cara menghitung Penghasilan Kena Pajak:

Penghasilan Bruto – biaya-biaya – PTKP = Penghasilan Kena Pajak.

Tarif PPh Orang Pribadi (OP) Pasal 21 menggunakan tarif progresif yang dikalikan dengan penghasilan kena pajak (PKP).

Tarif progresif PPh OP sbb:

  • 5% untuk PKP hingga Rp50.000.000 per tahun
  • 15% untuk PKP Rp50.000.000 – Rp250.000.000 per tahun
  • 25% untuk PKP Rp250.000.000 – Rp500.000.000 per tahun
  • 30% untuk PKP di atas Rp500.000.000 per tahun

Orang yang tidak memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) akan dikenakan tarif 20% lebih tinggi.

Cara Menghitung PTKP

PTKP adalah Penghasilan Tidak Kena Pajak, yang memberikan keadilan bagi para pekerja di Indonesia. Artinya, tidak semua penghasilan Anda langsung dikenai pajak. Tarif PTKP terbaru memastikan Anda membayar pajak penghasilan dengan tepat setelah dikurangi biaya-biaya yang disesuaikan setiap tahunnya oleh pemerintah.

Sampai saat artikel ini ditulis, tarif PTKP terbaru masih menggunakan peraturan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 101/PMK.010/2016.

Berikut tabel cara menghitung PTKP terbaru:

Keterangan Status Nilai PTKP
WP Tidak Kawin Tanpa Tanggungan     Tidak Kawin/TK0 Rp54.000.000
WP Tidak Kawin, punya 1 Tanggungan Tidak Kawin/TK1 Rp58.500.000
WP Tidak Kawin, punya 2 Tanggungan Tidak Kawin/TK2 Rp63.000.000
WP Tidak Kawin, punya 3 Tanggungan Tidak Kawin/TK3 Rp67.500.000
WP Kawin Tanpa Tanggungan Kawin/K0 Rp58.500.000
WP Kawin, punya 1 Tanggungan Kawin/K1 Rp63.000.000
WP Kawin, punya 2 Tanggungan Kawin/K2 Rp67.000.000
WP Kawin, punya 3 Tanggungan Kawin/K3 Rp72.000.000
WP Kawin dan Penghasilan Istri digabung Penghasilan Suami Tanpa Tanggungan Kawin/K/I/0 Rp112.500.000
WP Kawin dan Penghasilan Istri digabung Penghasilan Suami, Punya 1 Tanggungan Kawin/K/I/1 Rp117.000.000
WP Kawin dan Penghasilan istri digabung Penghasilan Suami, Punya 2 Tanggungan Kawin/K/I/2 Rp121.500.000
WP Kawin dan Penghasilan Istri digabung Penghasilan Suami, Punya 3 Tanggungan Kawin/K/I/3 Rp126.000.000

Tabel di atas menunjukkan bahwa setiap tambahan tanggungan menaikkan tarif PTKP sebesar Rp4,5 juta.

Contoh Cara Menghitung PTKP Terbaru Dengan Status Lajang

Untuk membantu Anda lebih mudah memahaminya, berikut contoh cara menghitung PTKP terbaru.

Anita adalah seorang karyawati lajang dengan gaji perbulan Rp5.000.000.

Cara menghitung PTKP terbaru Anita:

Gaji Pokok                                               = Rp5.000.000
Biaya Jabatan   5% x Rp5.000.000   = Rp   250.000  _
Penghasilan Bersih Per Bulan            = Rp4.750.000

Penghasilan Bersih Per Tahun           = Rp4.750.000 x 12
                                                                  = Rp57.000.000

Karena Anita belum menikah dan tidak memiliki tanggungan, maka ia termasuk TK/0 – Rp54.000.000.

Penghasilan Kena Pajak Setahun     = Rp57.000.000 – Rp54.000.000 (PTKP)
                                                                 = Rp.3.000.000

PPh Terutang                                        = 5% x Rp3.000.000
                                                                 = Rp150.000

PPh 21 masa                                          = Rp150.000/12 bulan
                                                                 = Rp12.500

Maka Anita harus membayar PPh 21 sebesar Rp12.500 perbulan atau total Rp150.000 per tahun.

Contoh Cara Menghitung PTKP Terbaru Dengan Status Menikah

Setahun kemudian Anita berhenti bekerja (tidak mendapatkan pemasukan) karena menikah dan memiliki satu orang anak. Penghasilan suaminya adalah Rp7.500.000 per bulan.

Cara menghitung PTKP terbaru suami Anita (golongan K1) sebesar Rp63.000.000 adalah:

Gaji Pokok                                              = Rp7.500.000
Biaya jabatan    5% x Rp7.500.000   = Rp   375.000
Biaya pensiun   1% x Rp7.500.000    = Rp     75.000 _
Penghasilan bersih per bulan             = Rp7.050.000

Penghasilan bersih setahun                = Rp84.600.000 (Rp7.050.000 x 12 bulan)
PTKP (K/I)                                                = Rp63.000.000 _
Penghasilan Kena Pajak (setahun)   = Rp21.600.000

PPh Terutang                                        = 5% x Rp21.600.000

                                                                 = Rp1.080.000

PPh Pasal 21 Masa                               = Rp1.080.000/12 bulan

                                                                 = Rp90.000

Maka suami Anita (menikah dengan satu orang tanggungan) harus membayar PPh 21 senilai Rp90.000 setiap bulan atau total Rp1.080.000 setahun.

Demikianlah cara menghitung PTKP terbaru untuk pribadi yang masih lajang dan yang sudah menikah. Semakin besar PTKP yang ditetapkan pemerintah, maka semakin kecil pajak penghasilan yang harus dibayarkan.